INDONESIAMAGZ.com, BALI – idPeople Pantai di Pemuteran adalah salah satu pantai yang banyak dikunjungi wisatawan di kawasan Bali Utara. Pasir berwarna hitam membentang sekira 6 kilometer dibingkai langit biru dan laut yang jernih dengan kekayaan terumbu karang terjaga dengan baik.

Terumbu karang di kawasan Pantai Pemuteran dapat dinikmati dengan snorkeling tak jauh dari bibir pantai. Pemuteran memiliki area terumbu karang dangkal terluas di Bali yang mudah dinikmati keindahannya mengingat arus lautnya terbilang aman dan tenang.

Hal menarik dari Pemuteran adalah terumbu karang di kawasan ini dipelihara dan dikonservasi secara profesional. Masyarakat lokal di kawasan ini sudah memiliki kesadaran tinggi tentang pentingnya menjaga kekayaan alam di desa mereka. Terumbu karang yang berada di garis pantai dimana banyak terdapat hotel ditetapkan sebagai kawasan bebas pemancingan dan hanya diperuntukkan bagi kepentingan ekowisata.

Pemuteran juga terkenal sebagai kawasan dengan semangat konservasi laut yang tinggi untuk projek terumbu karang artifisal Biorock terbesar di dunia. Terdapat beberapa yayasan yang bergerak secara aktif dalam usaha pelestarian terumbu karang di kawasan ini termasuk beberapa hotel, dive shops, dan juga masyarakat lokal. Tertanam di bawah laut Pemuteran alat yang dapat merangsang percepatan pertumbuhan terumbu. Ada juga pusat penangkaran penyu di Desa Pemuteran yang cantik dan tenang ini.

Meskipun telah dikembangkan sebagai kawasan wisata, Desa Pemuteran masih terjaga kealamian alam dan masyarakatnya yang hidup dengan cara tradisional. Hal ini dapat dilihat dari peralatan tradisional yang mereka gunakan, seperti perahu dan jaring untuk melakukan aktivitas penangkapan ikan.

Desa Pemuteran terbilang daerah yang rendah curah hujannya sehingga kurang cocok sebagai lahan pertanian. Oleh karenanya, sebagian besar penduduk memang menggantungkan hidupnya sebagai nelayan tradisional.

Penggunaan bom dan alat lain yang bersifat merusak saat menangkap ikan sangat dilarang terutama di kawasan Pantai Pemuteran yang berada di depan hotel-hotel. Pihak pengelola hotel, yayasan, dan masyarakat lokal turut aktif dalam usaha pelestarian alam karena menyadari pentingnya menjaga potensi alam bawah laut Pemuteran demi keberlangsungan usaha wisata mereka.

Sumber : indonesia.travel

Comments

Komentar